Tips 8 Cara Memberikan Servis Bisnis Yang Terbaik

Berikut Adalah Tips 8 Cara Memberikan Servis Bisnis Yang Terbaik :

1.  Access. Pelanggan akan dengan mudah menyebut bahwa pelayanan bisnis Anda bagus, kalau ia memiliki kemudahan dalam mengajukan keluhan. Bisa melalui telepon. SMS, atau kotak saran. Pastikan sarana ini tersedia dan terpantau.

2. Responsiveness. Wadah untuk mengajukan keluhan sudah tersedia, tetapi keluhan pelanggan tak pernah ditanggapi. Padahal janjinya akan segera ditindaklanjuti. Kotak saran jangan dibiarkan berdebu, karena lama tak dibuka. Jangan anggap sepele kotak saran atau SMS dari pelanggan tersebut. Kalau dibiarkan saja, pelanggan bisa saja kemudian menulis di Koran, dan akibatnya seluruh negeri jadi tahu ‘aib’ perusahaan Anda. Dan hal ini merupakan black campaign yang sangat merugikan Anda.

3. Competency. Sikap pelanggan bisa berbeda-beda, jika meraka merasa tidak puas. Ada yang hanya diam, lalu tak pernah kembali. Ada pula yang melakukan complain, sambil berteriak, “Saya ingin bicara dengan manajermu saja!” Semua itu bisa terjadi jika front liner tidak memiliki kemampuan untuk memberikan solusi di lapangan, bahkan mungkin tidak memiliki product knowledge yang cukup. Jadi, para front liner ini, harus pintar dan berkompeten dalam bidangnya.

4. Courtesy. Bagaimanapun, menyapa pelanggan dengan senyum harus dikedepankan. Salam pembuka, menggunakan three-magic-words, seperti “Selamat Pagi, Pak” atau “Selamat Siang, Bu” menjadi kewajiban yang harus disampaikan kepada pelanggan untuk menyambutnya. Keramahan ini akan membuat pelanggan merasa dihargai. Jika pelangan marah, tetapi disuguhi dengan senyum, kemungkinan besar emosinya bisa turun.

5. Reliability. Menepati janji adalah sebuah keharusan. Front liner yang sopan, tetapi makanan yang katanya akan diantar dalam 10 menit, ternyata sudah 20 menit, belum juga terhidang. Atau, Anda menjual barang elektronik dengan harga terjangkau, tapi suku cadangnya sulit diperoleh.

6. Speed. Di era sibuk seperti saat ini, pelanggan tak boleh dibiarkan menunggu atau antre terlalu lama. Ketika pelanggan meminta bon tagihan, pegawai Anda harus segera bergerak. Jangan sampai membuatnya memanggil pegawai yang lain, hanya untuk diabaikan lagi dengan alasan toko sedang ramai pengunjung.

7. Security. Pelanggan harus merasa aman dan nyaman. Barang yang tertinggal, dompet misalnya, sebaiknya Anda kirimkan. Kalau tidak tercantung alamat, simpanlah sampaia pelanggan itu datang kembali. Tak hanya soal barang, faktor keamanan disini juga berarti bahwa Anda harus mampu menjaga kerahasiaan data pelanggan. Untuk, bisnis tertentu, kadang pelanggan membutuhkan kerahasiaan untuk menjaga privasinya.

8. Tangible. Katanya, omzet bisnis Anda mencapi 1 milyar per bulan. Tetapi, mengapa bangunan tempat Anda berbisnis dibiarkan tidak terawat? Penampilan para front liner juga tak meyakinkan. Kala demikian halnya, bagaimana pelanggan akan percaya bahwa perusahaan Anda dapat dipercaya (bonafide)?

9. Professional. Pelanggan tidak pernah bertanya mengenai berapa besar asset perusahaan Anda, atau berapa biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk membangun gedung kantor yang megah. Pelanggan tak mau tahu urusan itu. Pokoknya, mereka akan selalu menuntut diperlakukan dengan baik. Itu saja. Jadi, serumit apapun permasalahan pribadi Anda, Anda harus bisa selalu bersikap professional dengan memisahkan antara urusan pribadi dan urusan perusahaan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s